A total of 800 units in Phases 1 and 2 of the Penny's Bay Quarantine Centre on Lantau Island are open for quarantine of foreign domestic helpers (FDHs) who have been fully vaccinated in Group A specified places upon arrival in Hong Kong. The above arrangement is applicable to incoming FDHs who have received vaccination in Bangladesh, India, Indonesia, Malaysia, Nepal, Pakistan, the Philippines, Singapore, Thailand and the United Arab Emirates. As for FDHs who have received full vaccination in Hong Kong, they may also undergo quarantine at the abovementioned Quarantine Centre. Employers and employment agencies may make an application for room reservation through the booking system.

To review the booking workflow and logistics arrangements, the Booking System will not accept bookings from 19 September 2021 onwards. The date of re-opening of the System for bookings will be announced later. As for bookings already submitted, the Labour Department will continue to process.

Pojok Penata Laksana Rumah Tangga Asing Pojok Penata Laksana Rumah Tangga Asing

Sambutan

Portal ini memberi informasi yang berkaitan dengan pekerjaan penata laksana rumah tangga asing (PLRTA) di Hong Kong, termasuk kebijakan pengiriman PLRTA, bahan publikasi dan publisitas mengenai hak dan kewajiban PLRTA serta majikan mereka berdasarkan hukum undang-undang buruh dan Kontrak Kerja Standar dalam mempekerjakan PLRTA. Melalui informasi disitus Web ini, diharapkan dapat mendorong PLRTA maupun majikan untuk membaca informasi sebelum menyetujui kontrak dan peraturan selama masa kerja.

Meski bukan persyaratan dari Pemerintah Wilayah Administrasi Khusus Hong Kong bahwa majikan harus merekrut PLRTA melalui agen tenaga kerja (AT), atau PLRTA memperoleh pekerjaan dari agen tenaga kerja (AT), namun sebagian besar warga Hong Kong mempekerjakan PLRTA melalui AT. Masing-masing negara asal PLRTA mungkin memiliki persyaratan tertentu dan berbeda dari satu negara dengan negara lainnya. PLRTA dan majikan juga didorong untuk membaca pasal “Melibatkan agen pekerjaan” sebagai hal yang perlu diingat ketika menggunakan jasa AT, dan menggunakan mesin pencari untuk mengidentifikasi AT dengan lisensi yang valid di Hong Kong.

Untuk perkara yang terkait dengan kriteria kelayakan dan prosedur dalam pendaftaran pekerjaan untuk PLRTA, silakan kunjungi situs web Departemen Imigrasi.

Apa yang Baru (Hanya tersedia dalam Bahasa Tionghoa / Inggris)
    


Pesan Penting Terkait COVID-19


Quarantine Arrangements for Foreign Domestic Helpers

2021.09.10 Baru

The Government opens Penny's Bay Quarantine Centre for quarantine of foreign domestic helpers

The Government today (September 10) announced that, starting from September 20, a total of 800 units in Phases 1 and 2 of the Penny's Bay Quarantine Centre (PBQC) on Lantau Island will be open for quarantine of foreign domestic helpers (FDHs) who have been fully vaccinated in Group A specified places upon arrival in Hong Kong. The above arrangement will be applicable to incoming FDHs who have received vaccination in Bangladesh, India, Indonesia, Malaysia, Nepal, Pakistan, the Philippines, Singapore, Thailand and the United Arab Emirates.

...

The Government today (September 10) announced that, starting from September 20, a total of 800 units in Phases 1 and 2 of the Penny's Bay Quarantine Centre (PBQC) on Lantau Island will be open for quarantine of foreign domestic helpers (FDHs) who have been fully vaccinated in Group A specified places upon arrival in Hong Kong. The above arrangement will be applicable to incoming FDHs who have received vaccination in Bangladesh, India, Indonesia, Malaysia, Nepal, Pakistan, the Philippines, Singapore, Thailand and the United Arab Emirates.

A Government spokesman said, "The global pandemic is severe and the Government must vigilantly uphold the policy of guarding against importation of cases. The resumption of admission of FDHs to Hong Kong should be implemented in a risk-controlled as well as a gradual and orderly manner. The Government has already provided a hotel as a Designated Quarantine Facility (DQF) (with a total of 409 rooms) earlier for quarantine of the abovementioned FDHs. Phases 1 and 2 of PBQC will provide an additional 800 units for the same purpose."

The Government will charge a fee of $480 per night per unit (including three meals and all fees) on a cost recovery basis. Employers and employment agencies (EAs) may, starting from 9am on September 14, make an application for room reservation through the booking system on the FDH Portal of the Labour Department (LD) (www.fdh.labour.gov.hk).

The spokesman continued, "In order to arrange FDHs to come to Hong Kong in a gradual and orderly manner and to guard against imported cases, PBQC will receive at most 50 FDHs every day. The booking system will show the rooms available for booking in the coming 30 days. The LD will process the applications in the order of submission of applications. The LD will contact an applicant within one or two days to acknowledge receipt of the application and request the applicant to provide relevant documents (i.e. a copy of the FDH's passport, a valid employment visa and a recognised vaccination record). After verifying the relevant documents, the LD will issue a demand note to the applicant. The applicant must settle the payment and produce the payment receipt within the specified period of time. The booking process will be completed upon issuance of a booking confirmation by the LD. For points-to-note during the FDHs' quarantine at PBQC and the list of items that should be brought with them, please refer to the 'Notes for Making a Reservation' on the booking system. For enquiry, please approach the staff when making a room reservation."

If an applicant does not submit the documents required, settle the payment or produce payment receipt within the specified period of time, his/her booking may be cancelled. Payment will be refunded if an FDH is tested COVID-19 positive before check-in, or if a change or cancellation of booking is required due to a change or cancellation of flights by the airline or due to a lockdown, provided that relevant supporting documents are submitted in advance. If there is a need to cancel a confirmed booking and apply for a refund or change the check-in date due to other special circumstances, the LD will exercise flexibility having regard to the individual merits of each case.

FDHs who have stayed in a Group A specified place during the 21 days on or before the day of boarding a flight and possess a recognised vaccination record issued by the relevant local authorities in the prescribed formats will be required to undergo quarantine in a DQF (the list is at Annex). Employers and EAs should allow sufficient time for preparing the documents required and completing the procedures when arranging their FDHs to come to Hong Kong. They should only book an air ticket for their FDHs after they have successfully confirmed the room reservation in a DQF. If an FDH has not reserved a room in a DQF, the FDH will not be allowed to board a flight for Hong Kong or may be denied entry into Hong Kong upon arrival.

As for FDHs who have received full vaccination in Hong Kong, they are already allowed to come to work in Hong Kong from Group A specified places with effect from August 9. This group of FDHs has to undergo compulsory quarantine in regular designated quarantine hotels. For convenience of employers and EAs in making arrangements, they may also undergo quarantine at the abovementioned DQFs (i.e. Silka Tsuen Wan and Penny's Bay Quarantine Centre) starting from September 20 onwards.

For enquiries, please contact the LD through its hotline at 2717 1771 or by email to fdh-enquiry@labour.gov.hk.

Annex:
Annex


2021.09.06 Baru

Government updates list of places of recognised vaccination records

The Government announced today (September 6) that it has concluded discussions with the Governments of India, Malaysia, Pakistan and Thailand to accept vaccination records issued by India, Malaysia, Pakistan and Thailand as recognised vaccination records for Hong Kong residents who have stayed in Group A specified places under the mechanism. The relevant arrangements will take effect at 0.00am on September 8.

...

The Government announced today (September 6) that it has concluded discussions with the Governments of India, Malaysia, Pakistan and Thailand to accept vaccination records issued by India, Malaysia, Pakistan and Thailand as recognised vaccination records for Hong Kong residents who have stayed in Group A specified places under the mechanism. The relevant arrangements will take effect at 0.00am on September 8.

From 0.00am on September 8, Hong Kong residents who hold vaccination records issued by the relevant authorities of India, Malaysia, Pakistan or Thailand in the prescribed formats can board a flight for Hong Kong from Group A specified places. The vaccines administered for the relevant travellers have to be vaccines listed on the Government's "List of COVID-19 Vaccines Recognised for Specified Purposes".

The Government has also concluded discussions with the Government of Korea on the arrangements regarding the recognition of vaccination records, which will also take effect at 0.00am on September 8. Although Korea is currently not a Group A specified place, the relevant arrangements will enable Hong Kong residents who hold vaccination records issued by the relevant authorities of the country in the prescribed format to board a flight for Hong Kong from Group A specified places.

The list of places that are accepted for issuing recognised vaccination records is set out in Annex and will be uploaded to the Government's COVID-19 thematic website.

The Government will continue to discuss with other places on the arrangements for the recognition of vaccination records, and will update the list as recognition arrangements are agreed with these places.

Annex:
Annex

A Recognised COVID-19 Vaccination Record issued by the relevant authorities of Bangladesh, India, Indonesia, Malaysia, Nepal, Pakistan, the Philippines, Singapore, Thailand or United Arab Emirates in the prescribed formats (Sample)

Program Vaksinasi COVID-19  

Kelompok prioritas vaksinasi telah diperluas hingga mencakup penata laksana rumah tangga, termasuk penata laksana rumah tangga asing (www.info.gov.hk/gia/general/202103/15/P2021031500626.htm). Untuk janji temu daring atau rincian lainnya, silahkan kunjungi situs web Program Vaksinasi (www.covidvaccine.gov.hk). Situs web ini berisi informasi dalam bahasa Cina, Inggris, Tagalog, Indonesia, Thailand, Hindi, Sinhala, Bengal, Nepal dan Urdu.


Leaflet on COVID-19 Vaccination Programme
(Selebaran Program Vaksinasi)
Penata laksana rumah tangga asing diprioritaskan untuk mendapatkan vaksinasi
(Penata laksana rumah tangga asing diprioritaskan untuk mendapatkan vaksinasi)

Tanggal Peninjauan Terakhir 13 April 2021

Informasi Penting terkait Penyakit Coronavirus (COVID-19)

Silahkan klik di sini untuk tahu lebih lanjut mengenai kewajiban dan tanggung jawab tenaga kerja dan Penata Laksana Rumah Tangga Asing menurut Undang-undang Tenaga Kerja dan Kontrak Kerja Standar, serta informasi terkait tentang Penyakit Coronavirus (COVID-19).

FDHs and majikan dapat mengunjungi "Situs Web Tematik COVID-19" (www.coronavirus.gov.hk/) untuk saran Kesehatan dalam mencegah pneumonia dan infeksi pernafasan. Situs web ini berisi informasi dalam bahasa Cina, Inggris, Tagalog, Bahasa Indonesia, Thai, Hindi, Sinhala, Bengali, Nepali dan Urdu.

Tanggal Peninjauan Terakhir 31 December 2020

2021.06.28 Baru

Langkah-Langkah untuk membantu pembantu rumah tangga dan majikan mengatasi pandemi COVID-19 diperpanjang

Pemerintah hari ini (28 Juni) mengumumkan bahwa langkah-Langkah untuk membantu penata laksana rumah tangga asing (PLRTA) dan majikan mereka mengatasi pandemi COVID-19 akan diperpanjang yang akan diberlakukan segera.

...

Pemerintah hari ini (28 Juni) mengumumkan bahwa langkah-Langkah untuk membantu penata laksana rumah tangga asing (PLRTA) dan majikan mereka mengatasi pandemi COVID-19 akan diperpanjang yang akan diberlakukan segera.

Perpanjangan masa berlaku kontrak yang ada

Pemerintah akan terus menerapkan langkah-langkah sebelumnya sehingga memungkinkan majikan memperpanjang masa berlaku kontrak yang ada dengan PLRTA mereka yang keluar. Untuk semua kontrak PLRTA yang akan berakhir pada atau sebelum tanggal 30 September 2021, Komisaris Tenaga Kerja telah memberikan persetujuan prinsip untuk memperpanjang masa kerja yang tercantum dalam Klausul 2 Kontrak Kerja Standar untuk jangka waktu paling lama tiga bulan, atas dasar bahwa perubahan tersebut disepakati oleh majikan dan PLRTA. Namun, penerapan untuk perpanjangan lebih lanjut dari kontrak-kontrak tersebut yang telah diperpanjang berdasarkan pengaturan fleksibilitas sebelumnya termasuk yang diumumkan pada 29 Maret 2021, tidak akan dipertimbangkan.

Jika PLRTA yang baru dipekerjakan tidak dapat diatur untuk datang ke Hong Kong dalam jangka waktu tiga bulan yang diperpanjang dan majikan harus terus mempekerjakan PLRTA -nya di luar jangka waktu tiga bulan yang diperpanjang, majikan harus mengajukan perpanjangan kontrak dengan PLRTA yang ada. Majikan berkewajiban untuk membuat persiapan terlebih dahulu untuk mengatur agar PLRTA yang baru direkrut datang ke Hong Kong dalam waktu tiga bulan perpanjangan masa kerja dari PRTA yang ada dan/atau mengatur pembaruan kontrak dengan PLRTA yang ada.

Penundaan kembali ke tempat asal

Berdasarkan mekanisme yang berlaku, seorang PLRTA berdasarkan kontrak baru dengan majikan yang sama, atau karena akan memulai kontrak baru dengan majikan baru setelah berakhirnya kontrak yang ada, dapat mengajukan permohonan ke Departemen Imigrasi (ImmD) untuk menunda kembali ke tempat asal tidak lebih dari satu tahun setelah kontrak yang ada berakhir, dengan persetujuan majikannya saat ini atau majikan barunya.

Mengingat pandemi COVID-19, Pemerintah akan memperpanjang lebih lanjut pengaturan fleksibilitas terkait yang diumumkan pada 30 Desember 2020. Jika seorang PLRTA tidak dapat kembali ke tempat asalnya dalam jangka waktu satu tahun tersebut, ia dapat, atas persetujuan majikannya, mengajukan permohonan kepada ImmD untuk perpanjangan batas tinggal lebih lanjut sampai akhir kontraknya sehingga ia dapat kembali ke tempat asalnya dalam jangka waktu tersebut.

Pemerintah mengingatkan majikan dan PLRTA bahwa pengaturan fleksibilitas di atas harus disepakati bersama antara majikan dan PLRTA, dan persyaratan bahwa PLRTA harus kembali ke tempat asalnya tetap berlaku. Majikan harus mengatur agar PLRTA mereka kembali ke tempat asal dalam batas waktu tinggal yang diperpanjang.

Pemerintah akan terus memantau situasi dan meninjau langkah-langkah di atas dan pengaturan fleksibilitas jika diperlukan.

Untuk mengaitkan dengan langkah-langkah pencegahan penyakit dan mengurangi arus orang, Pemerintah menghimbau kepada anggota masyarakat untuk memanfaatkan laman web khusus ImmD "Layanan Online untuk Penata Laksana Rumah Tangga Asing" www.immd.gov.hk/fdh atau permohonan seluler kepada ImmD untuk mengajukan permohonan visa untuk PLRTA, pemberitahuan pemutusan kontrak kerja sebelum waktunya, dll. melalui sarana daring. ImmD telah memperkenalkan layanan Pembaruan Pintar yang memungkinkan orang yang mengajukan permohonan visa daring untuk pekerjaan lebih lanjut bagi PLRTA (yaitu, pembaruan kontrak, penyelesaian sisa jangka waktu kontrak saat ini, atau penundaan kembali ke tempat asal sesuai dengan pengaturan fleksibilitas yang disebutkan di atas) untuk, setelah persetujuan aplikasi mereka, membayar biaya visa melalui berbagai cara dan mengumpulkan visa melalui pos, sehingga mereka tidak perlu menghadiri kantor ImmD untuk menjalani proses formalitas, yang nyaman dan tepat waktu sekaligus mengurangi bepergian dan berkontribusi dalam upaya memerangi virus bersama. Untuk mengakses laman web khusus di atas atau mengunduh permohonan seluler ImmD, silakan pindai kode QR (lihat Lampiran).

Untuk pertanyaan tentang hak dan tunjangan kerja, silakan hubungi LD di saluran siaga PLRTA khusus di 2157 9537 (diawaki oleh 1823) atau melalui email ke fdh-enquiry@labour.gov.hk. Portal PLRTA khusus (www.fdh.labour.gov.hk) yang didirikan oleh LD juga memberikan informasi dan tautan berguna yang berkaitan dengan mempekerjakan PLRTA. Untuk pertanyaan tentang permohonan visa PLRTA, silakan hubungi ImmD dengan menghubungi saluran siaga pertanyaan di 2824 6111 atau dengan mengirim email ke enquiry@immd.gov.hk.

Lampiran


2020.11.03 

Pemberi kerja tidak boleh memberhentikan penata laksana rumah tangga asing yang menderita COVID-19

Pemerintah hari ini (3 November) mengingatkan pemberi kerja bahwa mereka tidak boleh memberhentikan penata laksana rumah tangga asing (FDHs) yang menderita COVID-19 dan harus terus mengikuti ketentuan di bawah Undang-undang Ketenagakerjaan (EO) dan Kontrak Kerja Standar (SEC) di tengah-tengah pandemic COVID-19.

...

Pemerintah hari ini (3 November) mengingatkan pemberi kerja bahwa mereka tidak boleh memberhentikan penata laksana rumah tangga asing (FDHs) yang menderita COVID-19 dan harus terus mengikuti ketentuan di bawah Undang-undang Ketenagakerjaan (EO) dan Kontrak Kerja Standar (SEC) di tengah-tengah pandemic COVID-19.

Juru bicara Pemerintah mengatakan, “Kami ingin mengingatkan pemberi kerja bahwa mereka tidak boleh memberhentikan atau menolak kontrak kerja dengan FDH yang menderita COVID-19. Menurut EO, pemberi kerja dilarang memberhentikan kontrak kerja seorang pekerja pada hari cuti sakit bertanggungan, kecuali dalam kasus pemberhentian akibat perilaku tidak pantas yang serius. Seorang pemberi kerja yang melanggar ketentuan EO yang terkait melakukan pelanggaran hukum dan dapat dikenai tuntutan dan, jika divonis bersalah, dikenai denda maksimum $100,000. Pemberi kerja juga diingatkan mengenai kemungkinan pelanggaran kontrak jika menolak kontrak kerja dengan FDHs, atau kemungkinan pelanggaran Undang-undang Diskriminasi Disabilitas (DDO) jika memperlakukan FDHs secara kurang pantas (misalnya dengan memberhentikannya) karena FDHs terinfeksi atau tengah dalam proses pemulihan dari COVID-19. Setelah FDHs sembuh dari COVID-19, pemberi kerja disarankan untuk mengatur agar FDHs mulai atau melanjutkan bekerja dan menjaga hubungan kerja yang baik dengan FDHs.”

Juru bicara melanjutkan, “Saat menangani urusan kerja dengan FDHs, pemberi kerja harus memenuhi kewajiban dan ketentuan EO dan SEC. Jika berlaku, pemberi kerja harus memberikan cuti sakit dan tunjangan sakit bagi FDH yang memenuhi syarat sesuai EO. Jika FDH yang sakit belum mengumpulkan hari cuti sakit bertunjangan yang cukup untuk memenuhi periode cuti sakitnya, kami memohon pemberi kerja untuk berbelas kasihan dan mempertimbangkan untuk memberikan cuti sakit bertanggungan kepada FDH. Menurut Klausul 9(a) dalam SEC, jika FDH masih sakit atau mengalami cedera pribadi selama masa kerja (kecuali periode ketika FDH meninggalkan Hong Kong atas keinginan sendiri dan untuk tujuan pribadi), tanpa memandang apakah ini diakibatkan oleh pekerjaan, pemberi kerja harus menyediakan perawatan kesehatan gratis bagi FDH.”

Pada saat yang sama, pemberi kerja perlu memperhatikan dan mematuhi upaya terkait yang diterapkan oleh Pemerintah atas respon terhadap pandemic, termasuk ketentuan bahwa semua orang (termasuk FDHs) yang tiba di Hong Kong dari semua tempat di luar Cina harus menjalani karantina wajib selama 14 hari di bawah Undang-undang Karantina Wajib bagi Orang yang Tiba di Hong Kong dari Luar Negeri (Cap 599E), dan ketentuan terkait dalam spesifikasi Undang-Undang Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (Peraturan Angkutan dan Pelancong Lintas Batas) (Cap. 599H), yaitu jika seseorang yang berpergian (termasuk FDH) pernah tinggal di tempat yang disebutkan (termasuk Indonesia dan Filipina) selama 14 hari sebelum datang ke Hong Kong, laporan uji yang diterbitkan oleh laboratorium atau institusi perawatan kesehatan yang diakui atau disetujui oleh pemerintah di tempat tersebut sebagai bukti bahwa ia telah melakukan uji asam nukleat untuk COVID-19, yang sampelnya diambil dalam kurun 72 jam sebelum waktu keberangkatan penerbangan terjadwal ke Hong Kong, dan bahwa hasil uji tersebut negative, serta konfirmasi reservasi kamar hotel di Hong Kong selamat tidak kurang dari 14 hari mulai hari kedatangannya di Hong Kong. Pemerintah sekali lagi mengingatkan pemberi kerja untuk membuat pengaturan terkait dan menanggung biaya uji asam nukleat, biaya akomodasi dan tunjangan makan selama karantina wajib FDHs.

Di sisi lain, Pemerintah mengingatkan FDHs untuk tidak menyalahgunakan pengaturan pemutusan kontrak prematur untuk berganti pemberi kerja (umumnya dikenal sebagai job-hopping atau berganti-ganti pekerjaan). Departemen Imigrasi (ImmD) telah mempercepat proses pendaftaran visa kerja yang diajukan oleh FDHs yang berada di Hong kong, terutama permohonan untuk berganti pemberi kerja dari FDH yang kontraknya berakhir secara normal. Pada saat yang sama, untuk menghindari berganti-ganti kerja, ImmD akan, selama evaluasi kasus, terus memperhatikan detail permohonan baik-baik, seperti jumlah kejadian dan alasan pemutusan kontrak prematur dalam kurun 12 bulan terakhir. Untuk kasus yang dicurigai sebagai berganti-ganti pekerjaan, ImmD akan menolak permohonan visa kerja dan meminta pemohon untuk meninggalkan Hong Kong.

Pemberi kerja dapat menghubungi Portal FDH khusus milik Departemen Tenaga Kerja (www.fdh.labour.gov.hk) untuk informasi lebih lanjut mengenai hak dan kewajiban pemberi kerja dan FDH di bawah EO dan SEC terkait COVID-19. Untuk informasi terkait COVID-19 dan DDO, pemberi kerja dapat menghubungi situs web Komisi Kesetaraan Peluang (www.eoc.org.hk/EOC/Upload/UserFiles/File/FAQ_COVID-19_Foreign_Domestic_Workers_and_Employers_english.pdf).


2020.07.21

Pemberi kerja harus menandatangani persetujuan saat mengajukan permohonan visa bagi penata laksana rumah tangga asing

Mempertimbangkan perkembangan terakhir dan parahnya situasi epidemi COVID-19 di Hong Kong, Pemerintah telah menyiarkan spesifikasi di bawah Peraturan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (Peraturan Kendaraan dan Orang yang Berpergian Lintas Batas) (Cap. 599H, Hukum Hong Kong) (www.info.gov.hk/gia/general/202007/18/P2020071800038.htm) yang memberi ketentuan berdasarkan pertimbangan kesehatan masyarakat bagi orang yang berpergian ke tempat-tempat beresiko tinggi (yaitu Bangladesh, India, Indonesia, Nepal, Pakistas, Filipina dan Afrika Selatan) selama 14 hari sebelu kedatangan di Hong Kong, demi mengurangi jumlah kasus dari luar negeri. Spesifikasi terkait akan berlaku mulai Pukul 0:00 tanggal 25 Juli 2020, dan terus berlaku hingga pemberitahuan lebih lanjut.

...

Mempertimbangkan perkembangan terakhir dan parahnya situasi epidemi COVID-19 di Hong Kong, Pemerintah telah menyiarkan spesifikasi di bawah Peraturan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (Peraturan Kendaraan dan Orang yang Berpergian Lintas Batas) (Cap. 599H, Hukum Hong Kong) (www.info.gov.hk/gia/general/202007/18/P2020071800038.htm) yang memberi ketentuan berdasarkan pertimbangan kesehatan masyarakat bagi orang yang berpergian ke tempat-tempat beresiko tinggi (yaitu Bangladesh, India, Indonesia, Nepal, Pakistas, Filipina dan Afrika Selatan) selama 14 hari sebelu kedatangan di Hong Kong, demi mengurangi jumlah kasus dari luar negeri. Spesifikasi terkait akan berlaku mulai Pukul 0:00 tanggal 25 Juli 2020, dan terus berlaku hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Pada tanggal 18 Juli 2020, Departemen Tenaga Kerja (LD) memperingatkan penata laksana rumah tangga asing (FDHs), pemberi kerja dan agen tenaga kerja untuk mengingat spesifikasi yang disebutkan di atas melalui pengumuman pers (www.info.gov.hk/gia/general/202007/18/P2020071800480.htm). Bagi FDH yang dikenai spesifikasi ini, ia harus menyediakan dokumen berikut ini:

1. surat atau sertifikat dalam bahasa Inggris atau Cina yang diterbitkan oleh laboratorium atau institusi perawatan kesehatan yang berisi nama dan nomor kartu identitas atau paspor FDH terkait yang menunjukkan bahwa:
(a) FDH terkait telah menjadi tes asam nukleat COVID-19, yang sampelnya diambil dari FDH terkait dalam kurun waktu 72 jam sebelum waktu keberangkatan pesawat yang terjadwal;
(b) uji yang dilakukan adalah uji asam nukleat COVID-19; dan
(c) hasil ujinya adalah bahwa FDH terkait teruji negatif COVID-19;
2. laporan uji asli yang diterbitkan oleh laboratorium atau insitusi perawatan kesehatan yang berisi nama dan nomor kartu identitas atau paspor FDH terkait;
3. surat dalam bahasa Inggris atau Cina yang diterbitkan oleh otoritas pemerintahan terkait tempat laboratorium atau institusi perawatan kesehatan berada yang menerangkan bahwa laboratorium atau institusi perawatan kesehatan tersebut diakui atau disetujui oleh pemerintah; dan
4. FDH terkait memiliki konfirmasi reservasi kamar dalam bahasa Inggris atau Cina untuk kamar hotel di Hong Kong selama tidak kurangi dari 14 hari mulai dari hari kedatangan FDH di Hong Kong.

Pemberi kerja harus menanggung biaya uji asam nukleat dan biaya akomodasi, serta memberikan tunjangan makan bagi FDHs selama karantina wajib.

Terkait upaya di atas, Departemen Imigrasi (ImmD) akan menerapkan pengaturan baru untuk permohonan visa FDH. Berlaku saat ini juga, pemberi kerja yang mengajukan permohonan visa bagi FDHs (termasuk yang permohonannya telah diserahkan namun masih menunggu persetujuan atau penerbitan visa) akan perlu menandatangani persetujuan untuk menunjukkan bahwa ia akan mengatur uji COVID-19 dan karatina di hotel bagi FDHs, serta bertanggung jawab atas biaya terkait jika FDHs tiba pada atau setelah 25 Juli 2020. Jika pemeberi kerja ditemukan melanggar persetujuan, FDHs dapat ditolak masuk ke Hong Kong dan permohonan pemberi kerja selanjutnya untuk mempekerjakan FDH dapat ditolak.

Persetujuan ini dapat diunduh dari situs web ImmD di www.immd.gov.hk/eng/forms/hk-visas/foreign-domestic-helpers.html dan diambil secara gratis dari Kantor Pusat ImmD dan Kantor Cabang Imigrasi.

Untuk pertanyaan terkait permohonan visa untuk FDH, silahkan hubungi ImmD dengan menelepon hotline pertanyaan di 2824 6111 atau melalui email ke enquiry@immd.gov.hk. Untuk pertanyaan mengenai hak dan tunjangan kerja, silahkan hubungi LD melalui hotline khusus FDH di 2157 9537 (ditangani oleh "1823") atau melalui email di fdh-enquiry@labour.gov.hk.


2020.07.18

Departemen Tenaga Kerja memperingatkan penata laksana rumah tangga asing dan pemberi kerja mengenai spesifikasi terkait perjalanan ke Hong Kong

Pemerintah hari ini (18 Juli) mengumumkan spesifikasi di bawah Peraturan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (Peraturan Kendaraan dan Orang yang Berpergian Lintas Batas) (Cap. 599H) yang memberi ketentuan berdasarkan pertimbangan kesehatan masyarakat demi menurunkan jumlah kasus COVID-19 dari luar negeri. Orang yang berpergian yang pada hari tersebut menaiki pesawat sipil yang tiba atau akan tiba di Hong Kong, atau selama 14 hari sebelum itu, tinggal di tempat yang ditentukan (yaitu Bangladesh, India, Indonesia, Nepal, Pakistas, Filipina dan Afrika Selatan), harus memenuhi ketentuan dari Sekretaris Pangan dan Kesehatan. Karena spesifikasi terkait mulai berlaku pada Pukul 0:00 tanggal 25 Juli 2020 dan terus berlaku hingga pemberitahuan lebih lanjut.

...

Pemerintah hari ini (18 Juli) mengumumkan spesifikasi di bawah Peraturan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (Peraturan Kendaraan dan Orang yang Berpergian Lintas Batas) (Cap. 599H) yang memberi ketentuan berdasarkan pertimbangan kesehatan masyarakat demi menurunkan jumlah kasus COVID-19 dari luar negeri. Orang yang berpergian yang pada hari tersebut menaiki pesawat sipil yang tiba atau akan tiba di Hong Kong, atau selama 14 hari sebelum itu, tinggal di tempat yang ditentukan (yaitu Bangladesh, India, Indonesia, Nepal, Pakistas, Filipina dan Afrika Selatan), harus memenuhi ketentuan dari Sekretaris Pangan dan Kesehatan. Karena spesifikasi terkait mulai berlaku pada Pukul 0:00 tanggal 25 Juli 2020 dan terus berlaku hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Departemen Tenaga Kerja (LD) memperingatkan penata laksana rumah tangga asing (FDH), pemberi kerja dan agen tenaga kerja untuk mengingat spesifikasi yang disebutkan di atas. Bagi FDH yang dikenai spesifikasi ini, ia harus menyediakan dokumen berikut ini:

1. surat atau sertifikat dalam bahasa Inggris atau Cina yang diterbitkan oleh laboratorium atau institusi perawatan kesehatan yang berisi nama dan nomor kartu identitas atau paspor FDH terkait yang menunjukkan bahwa:
(a) FDH terkait telah menjadi tes asam nukleat COVID-19, yang sampelnya diambil dari FDH terkait dalam kurun waktu 72 jam sebelum waktu keberangkatan pesawat yang terjadwal;
(b) uji yang dilakukan adalah uji asam nukleat COVID-19; dan
(c) hasil ujinya adalah bahwa FDH terkait teruji negatif COVID-19;
2. laporan uji asli yang diterbitkan oleh laboratorium atau insitusi perawatan kesehatan yang berisi nama dan nomor kartu identitas atau paspor FDH terkait;
3. surat dalam bahasa Inggris atau Cina yang diterbitkan oleh otoritas pemerintahan terkait tempat laboratorium atau institusi perawatan kesehatan berada yang menerangkan bahwa laboratorium atau institusi perawatan kesehatan tersebut diakui atau disetujui oleh pemerintah; dan
4. FDH terkait memiliki konfirmasi reservasi kamar dalam bahasa Inggris atau Cina untuk kamar hotel di Hong Kong selama tidak kurangi dari 14 hari mulai dari hari kedatangan FDH di Hong Kong.

Juru bicara LD mengatakan, “Sebelum FDH terkait melakukan check-in penerbangan ke Hong Kong, ia harus memperlihatkan dokumen-dokumen di atas kepada operator penerbangan agar diizinkan naik pesawat. Pemberi kerja dan agen tenaga kerja (jika berlaku) diperingatkan untuk melakukan persiapan yang dibutuhkan bagi FDH sebelumnya. Jika FDH tidak dapat memenuhi persyaratan apapun yang ditentukan oleh Sekretaris Pangan dan Kesehatan, ia mungkin tidak diizinkan masuk ke Hong Kong saat tiba. FDH terkait diperingatkan untuk tinggal di alamat hotel yang tertera dalam perintah karantina selama 14 hari karantina wajib.”

“Pemberi kerja harus menanggung biaya uji asam nukleat bagi FDH. Pemberi kerja yang mengajukan permohonan kepada Departemen Imigrasi (ImmD) untuk mempekerjakan penata laksana rumah tangga harus menandatangani persetujuan dengan Pemerintah, yang menunjukkan bahwa ia akan mematuhi spesifikasi terkait dan menanggung biaya uji asam nukleat saat mengatur kedatangan FDH ke Hong Kong, jika FDH tinggal di tempat yang disebutkan pada hari ketika ia menaiki pesawat yang tiba pada, atau akan tiba di Hong Kong, atau selama 14 hari sebelum itu. Pemberi kerja yang melanggar persetujuan dapat diberi catatan pelanggaran dan ImmD dapat menolak permohonan untuk mempekerjakan FDH di masa akan datang. Pemberi kerja juga diperingatkan untuk memenuhi kewajiban menurut Kontrak Kerja Standar, termasuk menanggung biaya akomodasi dan memberikan tunjangan makan bagi FDH selama karantina wajib,” lanjut juru bicara.

“Bagi EA, mereka bertanggung jawab memberikan informasi yang benar kepada pemberi kerja dan FDH. Mereka harus memperingatkan dan/atau membantu pekerja dalam membuat pengaturan terkait demi mematuhi spesifikasi. Jika ada bukti bahwa EA telah melanggar ketentuan dalam Kode Praktek Agen Tenaga Kerja, EA terkait akan dikenai hukuman.”

Daftar hotel berlisensi tersedia di situs web Kantor Otoritas Lisensi milik Departemen Urusan Dalam Negeri (www.hadla.gov.hk/cgi-bin/hadlanew/search.pl?client=1&searchtype=1&licenceNo=&name=&address=&room=0&district=0&displaytype=2). Saat memilih hotel untuk karantina, pemberi kerja dan EA (jika berlaku) diingatkan untuk menghubungi hotel untuk rincian lebih lanjut dan mengacu pada Saran Pengendalian Infeksi bagi Orang yang Menjalani Karantina Rumah Wajib (www.chp.gov.hk/files/pdf/infection_control_advice.pdf) yang diterbitkan oleh Pusat Perlindungan Kesehatan Departemen Kesehatan.

Untuk pertanyaan mengenai hak dan tunjangan kerja, silahkan hubungi LD melalui hotline khusus FDH di 2157 9537 (ditangani oleh "1823") atau melalui email di fdh-enquiry@labour.gov.hk. Untuk pertanyaan terkait permohonan visa untuk FDH, silahkan hubungi ImmD dengan menelepon hotline pertanyaan di 2824 6111 atau melalui email ke enquiry@immd.gov.hk.